Monday, October 10, 2011

Bangla juga ada perasaan

Ramai orang yang beranggapan bangla itu berkelas lebih bawah dari kita. Bangla itu bodoh, dan mungkin ada juga yang beranggapan bangla itu hina. Walaupun pakaian smart gila babi, tapi bau tetap busuk.

Tapi janganlah memandang hina sangat bangla ni. Mereka mungkin sedikit ketinggalan dari kita, dan sesungguhnya mereka sedih bila orang meerendah-rendahkan mereka. Sama seperti kita yang geram, marah dan sakit hati jika orang lain mengeji kita.

........

Pada suatu hari, seorang bangla yang bekerja di tapak binaan sebuah banglo yang tidaklah sekacak shah rukh khan telah melepaskan hajat yang dikumpul sekian lama di dalam perut berbulu buncitnya itu. Beliau melepaskan hajat di dalam jamban mudah alih (jamban toitoi). Kalau tak pernah tengok sila google ye.

Nak dijadikan cerita, ada seorang pemandu kren yang baru malam tadi menonton prank2 yang melibatkan jamban ni. Lalu setan pun menyalurkan idea keji terhadap beliau. Dengan selamba, si pemandu kren tersebut mengangkat jamban toitoi yang berisi bangla itu dan mengalihkannya ke sudut yang lain. Maka beliau pun tekunlah memerhatikan jamban tersebut dengan harapan bangla tu nanti terperanjat beruk. Camne jamban toitoi tu leh jadi mesin teleport. Ada yang dia duk lama2 nanti dan berhajat biar sampai ke bangla.

Selepas menunggu 5 minit, bangla tu pun keluar. Tapi si pemandu kren ni pulak yang frust, bukannya bangla tu. Bangla tu relaks je jalan tanpa memikirkan apa-apa. Bengang gila pemandu kren tu. Dahla dia tak g makan, tak dapat nak gelak la pulak. Rugi sungguh.

Tiba-tiba si pemandu tu terdengar jeritan halus.
"Tolong, tolong, help, help."
Rupa-rupanya bangla tu dah terbenam dalam selut. Makin lama, makin dalam, dari paras lutut dah sampai paras pinggang. Berpeluh jugalah si pemandu lori tu melihatnya. Takut juga dia. Kang kalau mati, tak pasal-pasal dia kena penjara.

Dengan akal yang sedikit panjang, pemandu kren tu pun cepat-cepat memanjangkan kakinya memanggil supervisor. Tapi dia panggil supervisor, bukan superman. Supervisor tu pun tak berani nak g dekat ngan bangla. Dia takut, dia pun tenggelam sama. Lagi parah jadinya.

Setelah berbincang agak lama, dan si bangla tu dah mengucap banyak-banyak, mereka bersepakat untuk menggunakan kren bagi menyelamatkan si mangsa. Mereka menjuihkan rantai kren tu betol2 di atas kepala bangla. Lalu bangla itu disuruh memegang erat rantai kren tersebut dan kren mengangkatnya perlahan-lahan ke udara. Alhamdullillah, bangla dapat di keluarkan dari selut durjana itu.

Namun, selut jahanam tidak rela pulang dengan tangan kosong.Selut berjaya mencuri pakaian bangla dari pinggang ke bawah. Yang dalam-dalam sume tak dapat diselamatkan. Jadi bangla itu half naked di udara sambil diperhatikan oleh sekalian hadirin di situ. Adalah lebih kurang 50 orang yang menikmati pemandangan indah pada hari itu.


2 comments:

Dhinai said...

manusia diciptakan oleh allah yang satu,tiada bezanya kecuali lelaki perempuan.

Siti Mashitah Saidin said...

saling bantu membantu.